Ari nuturkeun kahoréam mah kieu, nulis blog waé butuh waktu nu lila, énya kedul téa di sebutna. Loba ngahuléng, alésan na mah néangan pituduh.
Jadi, ieu cardigan téh geus lila jadina, keur budak babaturan di Boyolali. Warnana nurutkeun kana kahayangna budak, bulao jeung kayas.

Pas ditanyakeun ka jinisna, cenah mah atoh pisan. Luyu jeung kahayangna. Nya,sukur wé da kuring gé salaku nu nyieun atohna ngaleuwihan manéhna lantaran ngarasa kapaké.

Tah, nu jadi masalah …. kulantaran lila teuing teu di upload, jadi eta foto budak nu keur maké cardigan téh kapopohokeun nundana dimana? #abonggeuskolot.

Hiji deui, naha bét maké basa sunda? kulantaran kuring ngarasa éra salaku urang sunda tapi basa sunda na pabaliut kénéh. Jadi inget kana hiji kajadian, pas kuring ngaliwat ka hiji SD aya budak ngagorowok ka babaturanna “Nanti atuh,ih. Dagoin dulu!”. Antara hayang seuri jeung hayang ceurik jadi ngahiji.  Pait…pait…pait…ulah nepi ka kitu….éh, naha jadi ngadongéng…nya kitu wé. cag!

cardigan_anak_birupink

Iklan

Poncho Anak (1 thn)

12 Apr 2018

Karena tidak selaras antara pikiran dan tangan, akhirnya poncho ini harus di bongkar (bagian capuchon) karena saat di pakai kekecilan.

Foto bagian kiri sebelum di perbaiki, gambar sebelah kanan sesudahnya. Ini fotonya gak kompak warnanya (mari kita salahkan kamera), karena gara-gara kamera warnanya jadi tidak sama.

Burung irian
burung cendrawasih
cukup sekian
terimakasih  (ketahuan lahir nya zaman apa)

poncho_anakv3

Renovasi Kaos

03 Apr 2018

Di belikan kaos lengan pendek sama suami. Suka sama gambarnya, tapi berhubung lengannya pendek, harus pakai baju dobel atau pakai jaket saat keluar rumah. Asli ribet, karena saya termasuk makhluk sederhana seperti tahu  yang tidak mau repot #apaansih #abaikan.

Bongkar lemari (orang) nemu kain yang nganggur,  kain nya kependekan akhirnya  di sambung (lihat gambar sebelah kanan, terlihat jelas sambungannya),  terus di tempelin di lengan baju/kaos. Jadinya begitu dan begini.

permak kaos

Nah, seperti ini penampakan akhirnya.

SONY DSC

maafkan, tidak ada foto yang pas selain ini, yang menunjukkan hasil akhir nya.

Pouch Handphone

08 Mar 2018

Seorang teman yang saya kunjungi penyuka warna hijau. Dengan waktu yang mendesak akhirnya saya putuskan untuk membuat tempat ponsel. Rasanya saya buat dengan sangat hati-hati, tetapi terjadi hal yang tidak diinginkan. Kena luntur. Warnanya jadi abstrak (baca: tidak karuan). Kalau lukisan abstrak yang di lukis seorang maestro  hasilnya akan indah. Tapi, kalau yang ini jadinya ingin ngunyah sendal.

pouch_hp

Agak putus asa, karena waktu sudah tidak memungkinkan lagi. Eh, tapi semangat di akhir itu seperti belajar saat menghadapi ujian dengan sistem SKS.
Akhirnya dibuat lagi pouch baru. Meskipun sederhana, tapi sudahlah … tidak apa-apa (menghibur diri sendiri). Semoga berkenan.

pouch_hp1

Syal & Topi Bunga

14 Mar 2017

Dapat pesanan dari seorang teman di dunia maya itu rasanya kaya es campur, senang campur deg-degan campur bingung, sekali sruput langsung pingsan.

Dulu, jaman blog lagi booming, saya berteman dengan orang-orang yang sebelumnya tidak pernah saya kenal, bertemu pun tidak. Salah satunya teman saya ini, Novieta Tourisia. Sejujurnya dari dulu saya suka sekali dengan tulisan-tulisannya dan karyanya yang sekarang tertuang di cinta bumi artisans.
Nah, wajar kan yang tadi saya bilang rasanya jadi kaya es campur.

Novie memesan syal bunga & topi untuk putrinya, Bhumi. Jangan tanya berapa lama ya…hahaha, karena berhubung banyaknya iklan seperti TV swasta  saat pengerjaan (baca : anak-anak yang selalu sibuk) jadinya prosesnya lebih lama dari target. Dan, beruntung bagi saya, Novie mau bersabar (maafkaaan…)

Motif bunga pada topi saya ambil disini

topi_bunga

topi bunga

Terimakasih pada Novie yg telah mengijinkan saya  untuk memajang foto Bhumi.

bhumi dgn topi kupluknya

bhumi  yang selalu tersenyum 🙂

 

syal_bunga

syal bunga

Satu hal yang saya pahami bahwa setiap produk handmade yang dibuat adalah dikerjakan dengan rasa cinta. Itulah yang membedakannya dengan produk massal.

Selamar beraktivitas ! 🙂

%d blogger menyukai ini: